Bagaimana Mengantisipasi Titik Buta Pada Mobil?

Bagaimana Mengantisipasi ‘Titik Buta’ Pada Mobil

Setiap mobil memiliki ‘titik buta’ atau ‘blind spot’, yaitu bagian dari sekeliling mobil yang tidak kelihatan karena berbagai alasan. Titik buta bisa terjadi karena jangkauan spion mobil atau karena mobil membawa muatan yang menghalangi jarak pandang.

Titik buta pada satu kendaraan tidak sama dengan kendaraan lain, misalnya saja titik buta pada mobil penumpang berada di sebelah kiri dan kanan pengemudi. Sedangkan pada truk tinggi seperti truk gandeng biasanya pengemudi tak bisa melihat benda yang lebih rendah.

Cara mengantisipasi titik buta bisa dengan menggunakan spion blind spot berbentuk kecil dan cembung. Spion ini biasa ditempelkan di spion utama kanan dan kiri mobil.

Cermin yang lebih cembung bisa memperlebar jarak pandang pengemudi lewat spion. Tetapi, Anda tak bisa asal memasang spion ini karena posisi yang salah justru bisa membuat titik buta meluas.

Posisikan spion blind spot pada tempat yang bisa menjangkau titik buta disamping Anda sebagai pengemudi dan tidak mengurangi pandangan pada spion utama.

Anda bisa memasangkannya di sisi dalam bagian atas spion utama sehingga bagian lain spion tidak terganggu dan Anda masih bisa melihat ke daerah luar mobil melalui spion.

Hindari memasang spion blind spot pada sisi luar bagian bawah kaca utama karena bisa mengganggu pandangan spion. Banyak objek disekitar luar mobil yang tak akan terlihat melalui kaca spion utama yang tertutup blind spot di tempat itu.

Kecuali jika mobil Anda telah dilengkapi kaca spion jenis multivex. Spion jenis ini bersisi melengkung pada bagian luarnya sehingga jarak tangkapnya lebih luas.

Selain dengan memasang spion blind spot, Anda bisa mengantisipasi titik buta dengan memposisikan ulang atau mengatur kaca spion sebelum menyalip atau berbelok.

Jangan lupa pula untuk selalu menoleh dan melihat langsung agar lebih pasti!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *